PKP Belajar Buat Kopi

Blog Harian

Selepas sebulan lebih ramai orang dah used to the situation dan berasa selesa dengan keadaan. The most powerful instinct of human beings is the instinct to survive. Untuk aku sendiri nak survive nya tak lah berapa susah compare to orang lain dan sebab itu aku sangat bersyukur setiap masa. Company masih bayar gaji dan masih ada kerja yang boleh dilakukan. Untuk aku nak survive hanyalah perlu adjust kerusi untuk buat kerja, cari orang atau company yang boleh deliver barang-barang untuk minimize keluar rumah dan jimat apa yang patut untuk tak berbelanja banyak sangat.

For other people, macam pemandu teksi yang deliver groceries aku tu tadi aku yakin dia dah used to the new normal yang mana instead of cari pelanggan, dia deliver barang. Banyak jugak aku tengok tadi dan dengan harga petrol yang dah murah aku pasti dia buat untung banyak jugak dan boleh nak survive. Alhamdulillah Allah bagi jalan jugak untuk dia. Kita kalau tak boleh nak membantu macam keluarkan duit secara direct, kita boleh bantu orang dengan cara macam ni.

Ok dah melalut dah aku ni. Anyway banyak jugak benda yang aku belajar sepanjang PKP ni. Semester aku dah habis so aku takdelah nak belajar benda yang related tentang teori apa-apa, tapi aku belajar tentang benda-benda lain yang pada aku menarik jugak:

  • Aku dapat belajar buat kopi yang sangat sedap dan aku cuba nak buat latte art tapi part ni masih terkial-kial. Tapi at least kopi aku memang sedap tahap boleh jual. Haha, lepas ni aku nak masuk kelas.
  • Aku dapat cari tips and tricks lain dalam teknologi untuk bagi kerja lebih pantas.
  • Aku baru sedar sebenarnya aku boleh jadi Imam yang ok, cuma selama ni takut dan kalau nak pergi join aktiviti kelab sukan office kena make sure Haji Jalal ikut sebab dia yang akan jadi Imam, haha. Lepas ni InsyaAllah, sebab dah practice banyak kali, lagi-lagi time Ramadhan ni. (Ye selama ni kurang, aku ni kan penuh dengan kesesatan).
  • Aku sedar aku jugak seorang penjaga rahsia yang baik sebab aku tak tau kenapa ramai orang meluahkan benda dekat aku. Call lah, Whatsapplah. Maybe aku a good listener kut. Malangnya aku tak jumpa a good listener untuk aku, so aku tulis dekat blog ni. Haha.

Aku cuma ada satu masalah masa PKP ni, aku akan mimpi setiap kali tidur dan mimpi tu real sampai aku susah nak bangun. Wife aku bengang. Part ni aku kena cari ubat. Dah lama tak jadi macam ni. Dah bertahun jugak aku tidur “kosong”, tak tau kenapa sekarang macam ni.

Ok korang try lah belajar benda-benda kut boleh ada skills baru nanti.

Dulu Ayah Kita Jalan Kaki 30 Minit Untuk Save 10 Ringgit, Sekarang Kita Bayar 10 Ringgit Untuk Save 30 Minit

Blog Harian

Aku baru baca pasal Datin bayar RM4.10 pada runner cum personal shopper yang belikan barang untuk dia. Kadang-kadang aku tak boleh hadam yang manusia macam ni wujud dekat muka bumi ni. Entahlah. By the way, aku adalah seorang pemalas dan selalu guna service runner. Orang akan cakap membazir je kau bayar runner padahal kau boleh save duit tu kalau pergi sendiri. Sekarang aku nak cerita kenapa guna delivery service is not bad after all or in the case takdelah membazir sangat. Ini delivery macam groceries atau makanan yang dah masaklah. Kalau Grab Food and Food Panda pada aku rugi sebab dia mark up harga, unless dia jual harga sama macam dekat kedai.

  • By logic, kalau kau keluar pergi beli barang, kau akan habiskan masa, duit minyak, duit tol, tenaga, mileage kereta and so on. Benda ni tak jelas sangat. Tapi macam masa dan tenaga tu kau boleh salurkan ke mencuci kipas di rumah. At the same time, mileage kereta tak bergerak.
  • Personal Shopper atau groceries company yang hire external runner akan pilih groceries yang berkualiti. Semua tip-top, especially yang online ni sebab nak good review and marketing word of mouth dari customer. Ada effort yang tinggi dekat situ.
  • Kau ada access ke makanan-makanan yang kau teringin selama ini tapi kau rasa jauh nak pergi dan tak tau nak pergi macamana atau area tu susah nak access. Katakan aku nak makan Nasi Kandar Kudu, jauh, parking susah, jalan sesak. Runner senyum je hantar rumah kau. Again, Kudu beratur panjang. Haha.
  • Kau mewujudkan peluang pekerjaan especially time macam ni. Imagine pengusaha tadika takde income dan dia jadi runner dan tak harap bantuan. Sama jugak taxi driver yang hantar groceries aku. Diaorang ada effort nak bekerja dan kau bagi dia peluang bekerja. Semua orang happy. Win win situation.
  • Kau hanya beli yang sepatutnya, kau order from website and itu je yang akan sampai. Kalau aku pergi AEON sendiri, dalam list ada 10 tapi masa balik aku bawak dalam 25 barang. Adalah sikit penjimatan di situ.

Ok itu je lah kut for now, pada aku groceries shopping tu macam therapy lah dan aku sangat suka buat, cuma time sekarang ni susah dan menggunakan runner adalah benda yang tepat untuk aku. Nak pergi petang, lauk dah tak fresh, nak pergi pagi tak sempat sebab kerja start 8.30 pagi. Setengah jam tak cukup, macam kawan aku sampai ambik cuti half day. Ye, walaupun orang tak nampak tapi kena beretika ye bab work from home ni. Itu another topic for another day lah kut.

Nasihat aku, kita duduk rumah time PKP ni sebab nak jauhkan dari penyakit, tapi jangan sebab ada banyak delivery service, sampai ice cream pun orang boleh hantar ke rumah, kau dapat penyakit lain pulak nanti. Macam aku lately banyak minum kopi (buatlah, bukan orang deliver) sekarang badan aku macam kena caffein jittery. Macam aku cakap tadilah, nak selamat dari COVID dah dapat masalah lain pulak.

Ingat tu ye?