Kenapa Korean Drama Series Seronok Ditonton?

Blog Harian, Movie, Review

Sudah bertahun-tahun sebenarnya manusia yang aku kenal disekeliling aku menonton drama Korea ni dan mostly perempuanlah. Lelaki ada, tapi diaorang takkan admit in the open macam aku, so kau hanya akan tahu mamat tu tengok cerita Korea bila kau bersembang dengan dia dan bila dah bersembang baru realise yang dia sebenarnya lagi over dari kau. Anyway, persepsi awal aku pada drama Korea ni lebih kepada drama cintan-cintun dan dibarisi pelakon yang over handsome dan cantik semata-mata. Persepsi itu salah dan itu aku tak kisah nak admit aku memang menonton drama Korea tanpa segan silu. Antara sebabnya ialah:

  • Oklah, seperti movie atau drama lain, kau tak boleh lari dengan topik percintaan, dan benda ini memang ada dan most of the time akan jadi main plot dalam sesebuah Korean drama. Sebagai manusia yang mungkin hopelessly romantic macam aku atau mungkin sebagai perempuan yang berangan nak dapat lelaki yang perfect, Korean drama ni boleh buat kau rasa sweet-sweet dan tersengih-sengih macam itu lah.
  • Bab percintaan ni diaorang buat dengan sangat perfect dalam situasi movie itu, diaorang pandai olah dan synckan dengan katakan dengan cerita pasal kedai kopi, dekat medan perang dan macam-macam lagi lah sampai kau akan rasa kagum dengan perfectionnya.
  • Bab yang paling kenapa kau kena tengok adalah dia banyak subplot. Dah lah banyak, menarik pulak tu. So dalam 16 episode tu akan ada banyak subplot yang hebat sangat sampai kadang-kadang kau akan lebih suka subplot dari main plot drama tu. Subplot yang banyak ni dah tak bertumpu pada percintaan lah, so dia ada macam-macam isu dan cerita dan inilah sebab kenapa manusia tak kira jantina akan enjoy drama Korea ni. Ini pun lah main point aku sebenarnya pun kenapa drama Korea ni best.
  • Emosi drama ni pun bercampur aduk yang cukup, so kalau kau tengok emotion kau pun ada ups and downs dia lah. Ada gembira, ada kelakar, ada sedih, ada marah semua macam tu. You get the pointlah. Yang setannya orang Korea ni pandai buat semua ni at the right time. Macam dah lama sikit, dia ubah-ubah supaya kau tak bosan dan jadi lebih curious.
  • Cakap pasal curiosity, memang semua series tak kira bahasa apa akan buat kau looking forward nak tengok the next episodes dan Korean Drama Series takkan fail bab ni, itu yang akan buat kau tidur pukul 3 pagi sebab nak habiskan tengok dan look forward nak tengok the next episode.
  • Drama Korea juga sesuai dengan norma kehidupan orang Asia, dia takde sex scene macam movie barat sampai awkward nak tengok dalam rumah yang ada budak-budak kecik. Kalau ada kissing scene pun dia tak over, dia macam a peck on the lips macam tu je. Kira kehidupan dia kau boleh relatekan dengan kehidupan macam di FELDA Gunung Besout without kissinglah tapi.
  • Lagu-lagu dia best dan sangat sesuai dengan keadaan, ini normal untuk semua cerita pun tapi aku masukkan jugak point ini sebab aku tak faham bahasa Korea ni pun tapi rasa sedap je dengar.
  • Last sekali adalah bahasa Korea itu sendirilah, bahasa Korea ni sedap didengar dan tak irritating. For aku personally, ada tiga bahasa yang aku suka, English (British accent specifically), Korean dan Indonesian macam Bunga Cinta Lestari punya accent tu. Dan kalau aku tetiba ada affair dengan any perempuan yang bercakap dalam bahasa-bahasa tu aku rasa wife aku boleh faham dan bagi aku teruskan. Hahaha, ok dah lari topik. Bahasa Korea best! Bye.

Ok cukuplah kut for now. Aku rasa ramai akan setuju. Last sekali pasal Korean Drama Series ni adalah aku dah buat conclusion, cerita Korea ni sebenarnya macam dadah. Dia akan buat kau high and lari dari realiti. Lepas tu ajak orang lain join.

Manusia Dan Perasaan Yang Pelbagai

Blog Harian

Sebagai manusia, adalah normal untuk manusia ada macam-macam jenis perasaan bergantung kepada situasi. Dan adalah normal jugak untuk manusia untuk menunjukkan jenis perasaan bergantung kepada situasi dan masa tersebut.

Kita sebagai manusia di sekeliling patut terima dan cuba faham andai kata kita tak dapat membantu, katakan kalau manusia tu sedih kita nak tukar kepada gembira ataupun manusia terover gembira kita nak iri hati pulak. Kita hanya perlu faham, accept dan kalau perlu support kita support. Sebab apa? Sebab taknak bagi lost track.

Adalah malang sekali kalau sebagai manusia kita dihalang atau worst, dihukum untuk menunjukkan tahap perasaan kita tadi. Imagine isteri tak boleh bersedih bila husband buat salah ataupun anak terpaksa simpan perasaan gembira bila menang main game atau apa-apa situasi lain. Imagine orang dihukum bila dia tak puas hati dan masih being professional about benda yang dia tak puas hati tu. Kalau dihukum, orang yang menghukum tu pada aku ada masalah besar dan patut dicuci hati atau segala benda yang patut dicuci.

Pada aku takde masalah pun orang nak bersedih, bergembira atau marah asalkan diaorang tak lari dari tujuan asal manusia itu di sesuatu tempat tu. Kalau sampai affect fungsi, lari dari track dia dan ganggu orang lain, baru boleh orang lain masuk campur.

Macam project aku tak jadi, aku sedih dan aku tunjuk je perasaan sedih dan marah tapi takdelah aku tidur sampai tak buat apa. Aku semangat je dan lebih bersungguh more than ever nak meneruskan projek aku dengan cara yang lain. Berjalan je otak aku 24 jam nak buat framework yang lain.

Dan manusia yang lain dalam circle aku semua perangai macam ni. Kalau bukan perangai macam ni aku tak take diaorang seriously and takkan consider diaorang dalam “circle” aku pun.

Penyakit Mimpi Semasa MCO

Blog Harian

Since MCO and COVID19 crisis ni setiap kali tidur aku akan mimpi yang bukan-bukan. Setiap kali tidur maksudnya kalau aku terlelap dekat sofa sambil duduk pun aku akan mimpi. Entah apa penyakitnya.

Hari ni aku mimpi aku masuk salah satu bilik dalam rumah aku, lepas tu aku nampak ada bunga durian. Aku macam apahal pulak ni? Lepas tu aku bukak tingkap tengok luar nak tengok macamana bunga durian boleh masuk. Bila aku tengok bunga durian tu balik, bunga durian tu dia dah jadi anggur. Sah ada jin yang takut-takutkan aku, dan aku marah-marah jin tu suruh dia pergi.

Tiba-tiba bila aku keluar bilik tu aku keluar ke satu tempat lain, dan tempat tu adalah negara Korea. Menangis-menangis aku mintak tolong sebab gila kau duit, passport apa benda semua takde, jin hantar aku ke Korea. Jumpa Malaysian dekat sana cerita pun diaorang tak layan dan tak percaya cerita akusebab diaorang lagi happy nak holiday. Aku mintak sedekah lah nak makan.

Last-last wife aku kejut. Nasib baik. Tapi aku kena cari ubat sebab dah beribu mimpi merepek yang memenatkan aku ni. Semalam mimpi tolong Arwah Bapak aku renovate rumah.

Internet Satu Keperluan, Macam Air, Macam Elektrik

Blog Harian

Bila aku cakap internet satu keperluan, ianya bukan bermaksud mobile data dekat phone tapi aku imagine dalam rumah yang ada satu family subscribe ke Internet Plan. Tapi satu benda yang mesti dibuat sekarang adalah internet service tu sendiri mesti ada di seluruh Malaysia dan pada harga yang mampu. Kalau susah sangat, charge based on usage je lah so that orang boleh budget. Setan betul bila nak cakap pasal internet availability dengan harga ni. Memang tak adil untuk semua.

Anyway, harga internet maybe mahal for some people tapi ianya satu keperluan untuk satu isi rumah. Zaman dulu maybe orang akan tengok internet sebagai satu benda untuk entertainment sahaja tapi pada masa sekarang internet dah lebih daripada itu. Banyak benda boleh dapat, boleh belajar, boleh shopping, boleh mengaji, boleh baca berita dan segala-galanya. So, access ke internet perlu untuk satu isi rumah tu dan bukan limited ke Ayah atau Ibu dekat telefon.

Dan bila jadi macam keadaan sekarang ni, terbukti internet memang perlu 24/7. Itu pasal facility internet ni perlu ada pada semua. Aku imagine aku dapat offer kerja yang memang work from home dan sebab internet connection sangat bagus, home aku 1 minggu di kampung dan 3 minggu di bandar. Masa dekat kampung tu aku boleh buat segala aktiviti macam memancing ke menjala ke tapi buat kerja office. Imagine nikmat dia.

Ye, korang boleh gunakan untuk hiburan dan untuk merepek buat lawak bodoh di Facebook tapi trust me ada macam-macam benda lagi benda yang berfaedah kau boleh buat in between.

Just Because You Can Doesn’t Mean You Should

Blog Harian

Semalam PM announce yang Isnin nanti PKP ni dilonggarkan sedikit untuk buat ekonomi bergerak semula. Sebagai manusia yang boleh berfikir, patutnya kita tau risiko yang kita akan hadapi dan cara-cara nak menghadapinya.

Untuk hidup dengan selamat, kita hanya perlu buat perkara-perkara yang betul dan patut sahaja. Contohnya: Makan. Pergi je lah tapau or guna delivery service dari beria nak duduk kedai makan ramai-ramai ikut SOP menyusahkan diri. Kedai tu masih boleh survive, dan segala pihak yang terlibat untuk kedai tu boleh berniaga pun boleh survive dan kau sendiri pun boleh survive sebab boleh makan.

Aku pun yakin organisasi-organisasi yang matang tau dan akan handle kakitangan diaorang dengan baik untuk memastikan kerja dibuat dan kakitangan selamat.

Aku selalu bergurau yang aku dah lama teringin nak makan Nasi Kandar Kudu or Yassem sebab dah lama tak makan, tapi takde kerjalah aku nak pergi bersesak dekat dodgy end jalan TAR tu semata-mata untuk makan. Kari wife aku pun sedap, tak perlu nak nasi kandar sangat. Benda boleh tunggu kita tunggu je lah.

Dan macam-macam benda lain masih boleh tunggu sehingga keadaan jadi better, InsyaAllah. Kalau kerajaan bagi balik raya pun aku mungkin takkan balik walaupun dah lama gila tak jumpa emak aku, sebab mak aku pun sihat dan masih boleh tunggu.

Apa Itu Belajar Online?

Blog Harian

Minggu ni ada beberapa orang kawan aku call, eh bukan call, diaorang WhatsApp sembang pasal perihal belajar online. Dalam keadaan sekarang ni belajar online dah jadi macam-macam cara dengan pelbagai konteks dan konsep. Aku tak pandai mana pun, banyak gila lagi aku tak tau, so kita back to basic dululah, based on experience and observation, aku nak categorized kepada beberapa kategori iaitu:

  • Self-Learning
  • Guided Self-Learning
  • Guided Learning (With Instructor)
  • Online Class (Live With Instructor)

Disclaimer: Term di atas ni bukan official term ye, ini based on experience dan pemahaman aku.

Self-Learning

Online self-learning ni jadi biasanya kita tak sedar pun. Macam aku nak belajar latte art, aku bukak YouTube, aku join Facebook Group, baca tutorial apa yang patut, online. Hahaha. Simple kan? Sebenarnya dengan teknologi yang ada, kita boleh belajar pada bila-bila masa dan di mana-mana sahaja. Itu pasal aku rasa sangatlah rugi kalau kita tak ambik peluang untuk belajar benda yang free untuk bagi hidup kita lebih menarik. Tapi based on experience jugak, tak semua self learning ni boleh berjaya. Aku tak rasa aku boleh repair kereta, for example dengan self learning, sebab takde bakat. Latte art maybe ada bakat sedikit dan belajar online boleh support. Macam colleague aku belajar service aircond sendiri dan dia berjaya. Kan seronok tu?

Guided Self-Learning

Self learning yang diguide ni mostly ada sistem, tapi bila fikir balik kalau takde sistem pun ok je. Katakan kau join satu group dan administrator dia bagi kau learning contents untuk kau follow (macam bagi kau link ke video or pdf untuk tengok dan baca), pada pendapat aku ok je as long as at the end of the day kau dapat meet competency yang diperlukan. Adalah competency assessment yang kau kena buat untuk measure tu, so ok je lah kut. Kalau yang ada sistem biasanya administrator akan bagi kau satu sistem untuk kau login dan dalam tu dia dah park semua benda. Ada assessment, ada learning content A dan dah habis learning content A kau kena baca atau tengok learning content B, dan akhir sekali ada lagi assessment untuk measure kau punya knowledge lepas kau belajar. Cakap pasal asssement or exam ni aku boleh je buat katakan nak buat exam naik pangkat dekat company, sistem biasanya boleh set kan exam tu berapa lama, so kau punya participant boleh menjalani exam di mana-mana juga pada masa yang telah ditetapkan. Soalan dan jawapan semua kena shuffle so diaorang tak sempat pun nak berbincang, nak call sesiapa ke apa. Ini bukan bab online learninglah, ini bab online exam yang biasanya related dengan official online learning.

Guided Self Learning (With Instructor)

Ok yang ni dia lebih kurang dengan yang sebelum ni tadi di mana learning contents semua dia dah park dalam sistem tu tapi dekat sini ada tambah at least seorang instructor yang terdiri daripada subject matter expert atau lecturer yang akan guide korang dalam korang punya learning journey. Macamana nak guide? Dia ada forum. So dekat forum tu instructor ni akan guide korang dan sembang-sembang, berbincang atau tanya soalan. Ada jugak sistem yang ada Live Forum, macam chat lah. So dia akan schedulekan session untuk korang bersembang pasal pembelajaran itu tadi. Dan kadang-kadang forum dan live forum dianggap sebagai part of continuous assessment, ada markah. So diaorang boleh gunakan isu yang kau bawak, feedback, jawapan pada soalan yang dia bagi dalam forum tu sebagai salah satu kriteria nak bagi markah. Biasanya benda ni diaorang bagitau awal, ada rubric dia lah, macam gambar dekat atas tu, memang forum adalah part of permarkahan. Untuk online assessment method, ini adalah beberapa methodnyalah untuk assess learner.

Online Class (Live With Instructor)

Online Class dengan instructor ni adalah kelas, seminar ataupun proper training yang dijalankan secara Live oleh instructor dan ramailah participantnya. Online Live Class ni boleh je jadi tambahan atau keperluan untuk support cara learning yang aku mention dekat atas tu tadi. Imagine, dah ada sistem nak belajar, ada forum, ada live forum, sekarang ada online class pulak dah. Kalau tak pandai lagi aku tak taulah, punya banyak caranya.

Masa zaman crisis ni, benda ni tetiba jadi popular, dan macam-macam alasan sebelum ni yang kononnya cara ni tak effective sekarang tiba-tiba jadi ok. Dan aku seperti biasa akan ambil kesempatan untuk belajar dan tengok cara orang implement. Bab yang ini aku nak sembang dari point of view sebagai seorang organizer online training.

Based on observation, kau kena ada video conference softwarelah macam Zoom, Teams semua tu. Konsep dia sama je, ada instructor buat presentation dan apa-apa feedback boleh tanya terus dalam online class tu, macam online meeting. Tapi mesti bosankan kalau macam tu? Takkan dengar je sepanjang masa dan takde aktiviti? Jawapannya tidak! Dengan tools yang available in the market macam https://www.mentimeter.com/ iaitu interactive presentation software yang kau boleh intergrate dengan kau punya slide, kau boleh buat aktiviti macam buat poll ke, quiz ke, tanya soalan ke. Dan kalau kau creative macam Zoom tu siap boleh buat annotation yang kau boleh mintak participant annotate slide. Susah aku nak explain, point dia dekat sini kalau kau creative, online training tu boleh je jadi lively. Kena pandai cari tools yang available dan kau kena sudi investlah beberapa ratus dollar.

Ada jugak yang tanya takkan nak bercakap je non-stop? Takde break out session ke, participant buat group dan buat aktiviti ke. Aku imagine benda ni macam ni, kita sediakan beberapa “room” untuk participant ni masuk. Kalau Zoom tu maybe boleh create a few meeting “room” untuk diaorang masuk based on group yang dibahagi. So diaorang boleh discuss dan lepas sejam mintak diaorang semua masuk main room balik dan present. Dan as usual, kita mintaklah diaorang share screen masing-masing untuk buat presentation tu tadi, sama jugak masa dalam group boleh je seorang pegang file dan yang lain bagi input or kalau dah penat menaip, bagi control pada kawan lain untuk sambung menaip.

Benda ni aku kena tunjuk, tulis macam ni maybe some people tak faham. Teringin jugak aku nak try benda ni. Nampak macam boleh implement.

Ok sekian terima kasih. Dengan teknologi macam-macam boleh buat dan benda ni akan jadi lebih senang kalau takde benda yang menyusahkan orang nak implement macam penetration test yang bodoh nak buat dekat sistem pembelajaran. Abaikanlah, aku tengah frust sebenarnya ni. Harap korang dapat something dengan benda aku cerita dekat atas tu.

Ramadhan Yang Cool

Blog Harian

Walaupun dalam bala bencana yang berlaku sekarang ni Allah bagi bulan Ramadhan yang paling cool pada aku. Pada orang lain maybe tak lah kut sebab benda ni sangat personal. Ikut preference orang lah.

Antara sebab Ramadhan ni jadi cool pada aku adalah:

  • Berpuasa most of the time di rumah dan tak perlu memandu pergi dan balik di office. Kau boleh jaga masa. Termasuklah waktu bila nak keluar lauk dari fridge, waktu bila nak start memasak semua tu lah.
  • Anak-anak ada depan mata, takdelah risau diaorang berpanas penat di sekolah.
  • Boleh test recipe dan order bila perlu. Dah nak beratus dah Whatsapp message aku berkenaan orang jual juadah berbuka, free delivery pun ada. Tak payah pergi pasar semata nak beli satu kuih.
  • Sebelum ni nak solat terawih agak tergesa-gesa sebab nak kejar pergi surau. And jadi lebih cool sebab kali ni Allah bagi kau untuk berjemaah seronok-seronok satu family, dan ikut masa sendiri. Maybe sebab anak-anak aku dah besarlah kut. Kalau ada baby, challenge jugak. Sebenarnya tahun ni cadangnya nak ke surau semua sekali sebab anak bongsu dah besar tapi macam sekarang ni not bad jugaklah.
  • Tadarus dengan relax, anak-anak aku dah habis dua juzuk dah kut. Relax maksud aku fokus dan tak susah nak cari masa.
  • Waktu rehat boleh tidur atas sofa atau katil compare macam sebelum ni tidur atas kerusi office. Haha.

Last sekali, sekarang Allah bagi musim hujan. Alhamdulillah. Sejuk dia sampai ke tulang. Nasib sahur tak miss. Dan aku harap cuaca macam ni kekal.

Online, Semuanya Online

Blog Harian

Aku memang dah biasa buat aktiviti online. Belajar online, shopping online, sembang online dan semuanya onlinelah. Kerja pun pasal nak suruh orang attend training online. Masa aku buat semua tu dari tahun 2012 dulu, masa first time aku beli handphone online dulu, benda ni semua belum lagi jadi benda yang normal.

Tapi sebab PKP dan COVID19 aku tengok perihal online ni dah jadi satu benda yang normal. Shopping dah jadi biasa. Groceries pun secara tiba-tiba banyak kedai yang dah start jual online. Buah, sayur, lauk semua sekali. Dan orang beli bukan atas dasar senang, selesa terbaik semua tu sahaja tapi dah atas dasar harga dia pun affordable dan lebih murah dari beli dekat kedai. Campur tolak duit tol dan petrol memang untung pun.

Sebagai consumer benda ni memang terbaiklah, tapi sebagai peniaga aku risau jugak sebab takut orang dah tak pergi beli dekat diaorang. Essential items macam katakan beras, ubat gigi, detergent semua tu dah ada online dan KILANG jual direct in bulk dan harga dia lebih murah. Mula-mula memang orang akan questions siapalah yang nak beli sampai 3 kotak ubat gigi sekaligus dan 2 kampit beras sekali tapi lama-lama bila orang dah pandai nak manage dan nampak jimat aku rasa semua orang akan berbelanja cara tu.

Belajar pun satu hal, University dah start gila-gila pergi cara online. Macam aku sambung belajar fully online sekarang bukan benda normal tapi hari ni je ada dua orang kawan aku tanya macamana nak manage and nak buat live class, live seminar. Training provider pun dah start promote online training (with instructor tau) dan dah bukan macam yang aku buat, prepare learning contents untuk orang self study. Bila orang dah accept semua ni aku takut learning center dan University kosong je nanti.

Bukan apalah, for some people benda ni memang bagus tapi ada ramai yang akan affected dan benda tu sangatlah menakutkan. Aku harap pengantara untuk jadikan benda ni berjalan dengan lancar akan dibayar dengan baiklah. Kalau orang takde kerja dan takde business rosak dunia ni nanti. Takut betul aku kalau AEON Nilai tutup sebab orang semua dah beli direct dari kilang.

PKP Belajar Buat Kopi

Blog Harian

Selepas sebulan lebih ramai orang dah used to the situation dan berasa selesa dengan keadaan. The most powerful instinct of human beings is the instinct to survive. Untuk aku sendiri nak survive nya tak lah berapa susah compare to orang lain dan sebab itu aku sangat bersyukur setiap masa. Company masih bayar gaji dan masih ada kerja yang boleh dilakukan. Untuk aku nak survive hanyalah perlu adjust kerusi untuk buat kerja, cari orang atau company yang boleh deliver barang-barang untuk minimize keluar rumah dan jimat apa yang patut untuk tak berbelanja banyak sangat.

For other people, macam pemandu teksi yang deliver groceries aku tu tadi aku yakin dia dah used to the new normal yang mana instead of cari pelanggan, dia deliver barang. Banyak jugak aku tengok tadi dan dengan harga petrol yang dah murah aku pasti dia buat untung banyak jugak dan boleh nak survive. Alhamdulillah Allah bagi jalan jugak untuk dia. Kita kalau tak boleh nak membantu macam keluarkan duit secara direct, kita boleh bantu orang dengan cara macam ni.

Ok dah melalut dah aku ni. Anyway banyak jugak benda yang aku belajar sepanjang PKP ni. Semester aku dah habis so aku takdelah nak belajar benda yang related tentang teori apa-apa, tapi aku belajar tentang benda-benda lain yang pada aku menarik jugak:

  • Aku dapat belajar buat kopi yang sangat sedap dan aku cuba nak buat latte art tapi part ni masih terkial-kial. Tapi at least kopi aku memang sedap tahap boleh jual. Haha, lepas ni aku nak masuk kelas.
  • Aku dapat cari tips and tricks lain dalam teknologi untuk bagi kerja lebih pantas.
  • Aku baru sedar sebenarnya aku boleh jadi Imam yang ok, cuma selama ni takut dan kalau nak pergi join aktiviti kelab sukan office kena make sure Haji Jalal ikut sebab dia yang akan jadi Imam, haha. Lepas ni InsyaAllah, sebab dah practice banyak kali, lagi-lagi time Ramadhan ni. (Ye selama ni kurang, aku ni kan penuh dengan kesesatan).
  • Aku sedar aku jugak seorang penjaga rahsia yang baik sebab aku tak tau kenapa ramai orang meluahkan benda dekat aku. Call lah, Whatsapplah. Maybe aku a good listener kut. Malangnya aku tak jumpa a good listener untuk aku, so aku tulis dekat blog ni. Haha.

Aku cuma ada satu masalah masa PKP ni, aku akan mimpi setiap kali tidur dan mimpi tu real sampai aku susah nak bangun. Wife aku bengang. Part ni aku kena cari ubat. Dah lama tak jadi macam ni. Dah bertahun jugak aku tidur “kosong”, tak tau kenapa sekarang macam ni.

Ok korang try lah belajar benda-benda kut boleh ada skills baru nanti.

Hari Yang Aku Sedar Dunia Ni Kadang-Kadang Tidak Adil

Blog Harian

Aku teringat masa sekolah dulu tiap-tiap petang budak-budak training main hoki untuk wakil sekolah, of course sekolah yang organise. Aku kenal seorang budak ni yang nak wakil sekolah sangat dan tak pernah miss training. Aku malas nak join, tapi sehari sebelum selection, dua orang budak yang join tu ajak aku pergi selection sebab diaorang tau aku pernah wakil sekolah sebelum ni. On the day, aku pergi dan cikgu tu select aku dan budak yang hari-hari pergi tu tak dapat. In a way aku memang ambik tempat dia dan aku rasa bersalah lah. Tapi orang lain happy aku dah jadi part of the team.

Masa tu aku terfikir mesti budak tu rasa tak fair untuk dia yang hari-hari turun tapi tak dapat. At the same time aku terfikir cikgu yang pilih tu kena buat decision yang the best for the team lah. Masa tu aku mana faham dan ambik tau konsep rezeki ni. After lebih 20 tahun aku masih ingat benda ni.

Bila dah lama hidup, aku pernahlah berada dalam situation yang mana aku tak bernasib baik atau aku bernasib baik, tapi tak patut macam kes hoki tu tadi. Masa ni aku dah belajar konsep rezeki. Aku pernah pergi interview, tak dapat dan aku rasa bodohnya diaorang ni tak ambik aku. Aku competent gila kut kerja tu, tapi baru aku tau yang company tu pilih orang yang belajar oversea, or orang yang communication skill dia bagus or orang yang SPM dia dulu lagi bagus daripada aku yang aku rasa memang tak fair sebab diaorang tak ambik based on competency. Ambik maybe atas dasar nak rasa best sebab ada oversea graduate yang nak kerja dengan diaorang, or whatever lah sebab aku dah marah kan sebab aku tak terpilih dan aku perasan aku bagus. Nasiblah company aku sekarang ambik aku kerja dan bila aku cakap SPM aku tak bagus dan aku usaha sambung belajar step by step, interviewer tu cakap, takpe, baguslah sebab aku gunakan kegagalan SPM aku tu untuk improve diri aku. (Takdelah aku fail SPM, aku saja nak bagi ayat sedap je. Haha.)

Kelmarin aku attend online seminar dan apa orang tu, seorang Dr. yang ada Phd tu bagi lecture, aku dah tau dah pun dan knowledge aku pun sama je. Tapi dia punya communication skills memang baguslah, accent dia pun sampai aku pening dan dekat situ aku rasa organisation tu pilih dia dan bukan pilih orang macam aku sebab added advantages yang dia ada tu tadi. Dekat situ pulak aku rasa you have to create your own opportunites to be on the top. Belajar sampai Phd, cakap siap accent dan dia dah ada advantages yang orang lain takde. Dan untuk ada semua advantages tu tadi tu of courselah dia dah berusaha lebih daripada orang lain. Dan maybe di situasi dan lokasi yang lain, ada orang lain yang yang related dengan Dr. ni di mana-mana akan cakap hidup ini tidak adil dan overlook usaha dan susah payah Dr. tu tadi.

Pada aku konsep rezeki dan bersyukur ni adalah satu konsep yang memang payah manusia nak hadam. Payah tu maksud aku lebih kepada pilihan diri sendiri nak atau taknak terima. Padahal bila kau faham dan terima konsep tu kau akan hidup dengan tenang. Aku pun guilty bab ni sebab manusia yang aku nampak dah embrace konsep ni biasanya orang-orang yang dah sentiasa bernasib baik, kaya dan hidup senang lenang and of course manusia macam aku yang compare diri dengan diaorang, jealous, lepas tu tak compare langsung dengan orang yang less fortunate dan end up mengamuk tak tentu pasal cakap dunia tak adil.

Dunia tak adil? Yes, kadang-kadang dan ada masa dunia ni tidak adil tapi kau yang dapat advantagenya atas ketidakadilan tu. Biasanya bila kau yang dapat advantage tu, kau buat-buat tak sedar dan kau rasa kau deserve walaupun ramai orang lain yang merana in the process.

Apa pun marilah kita bersama-sama bersyukur dan kurang mengamuk dengan “ketidakadilan” dunia ni. Aku lupa nak cerita tadi. Budak yang tak terpilih wakil sekolah tu tadi dia tenang je, on the surface lah, at least.