Confessions Of An Online Shopaholic Yang Sudah Sedikit Insaf

Blog Harian

Hari ni 9 September dan ada banyak sale yang agak special, sebagai seorang e-commerce addict, of courselah aku ada beli barang-barang yang aku perlukan sebab murah. Soalannya di sini betul ke barang-barang tu murah? Betul ke barang-barang tu aku perlukan? Semalam aku sendiri pesan dekat orang lain jangan beli barang yang tak perlu sebab semurah mana pun barang tu sebenarnya peniaga jugak yang menang, kita tetap kena keluarkan duit, or worst guna credit card berhutang untuk beli barang-barang tu.

Aku suka teknologi dan aku start online shop since 2012. Ada banyak reasonnya aku suka online shopping ni dan akhirnya membuat aku ketagih, ye lah benda yang buat ketagih semuanya bendanya best. Aku nak listkan apa benda yang buat online shopping ni jadi best.

Macam Dapat Hadiah

Kadang-kadang hidup kau memang tak best langsung, asyik kemurungan dan hiburan pun takde. So bila kau nak rasa macam seronok sikit kau beli lah barang dan tunggu orang hantar. Perasaan menunggu dan akhirnya dapat barang tu memang nikmat yang best sebenarnya. Lagi-lagi bila orang tu call kau cakap dia dah sampai dan buat seketika kau rasa happy dan rasa hidup kau best. Bila bab bukak kotak tu lagilah happy sampai lupa duit dalam bank dah kurang.

Apps Yang Hebat

Teknologi yang dicipta sekarang ni memang hebat. Tambahan pulak algorithm yang pandai matchkan barang yang dia nak tunjukkan pada kau. Belum masuk bab kau search information dan keluar iklan benda yang kau search tu. Aku tak tau apa hantunya, aku hanya terfikir dan wife aku pernah cakap dan kitaorang bukan search dekat Google pun tapi barang yang kitaorang fikir dan cakap tu keluar dekat iklan. Memang syaitan. Dan of course proses nak membeli dan proses nak membayar yang senang tu lagilah buat the whole process satu benda yang sangat menyenangkan jiwa dan raga kau. Sambil duduk dalam toilet pun boleh beli barang.

Harga

Selalunya harga online memang lebih murah, dan sebab murah ni lah aku tak sanggup nak uninstall apps dia. Harga makanan kucing murah puluhan ringgit. So the tendency untuk beli barang online tu memang masih tinggi. Kadang-kadang sebab murah ni kau juga end up beli barang yang tak perlu. Pada masa ini aku sebenarnya perlukan baju t-shirt berkolar tapi aku rasa mahal so aku tak beli, tapi bila keluar iklan half boiled egg maker yang berharga 8 ringgit mestilah tetiba aku rasa benda tu satu keperluan dan since harga dia murah aku pun dengan happynya klik dan meneruskan proses untuk beli. Dan benda yang kononnya murah ni akan bertambah banyak dan bila ditotalkan semuanya aku dah boleh beli t-shirt berkolar yang aku memang perlukan tapi aku rasa mahal tadi.

Banyak Pilihan

Dengan akses ke barang-barang ke China sekarang mudah dan proses delivery yang pantas online shopping adalah pilihan yang terbaik. Bab China ni kalau kau jenis tak kisah pasal brandlah. Kalau kau kisah baguslah sebenarnya, sebab takdelah kau beli benda bukan-bukan. Bila kau tak kisah macam aku yang masalah sebenarnya, semua benda nampak best. Semua benda rasa nak beli.

Aku concludekan online shopping ni sebenarnya satu benda yang kalau tak dikawal boleh membawa kepada keburukan dan ye memang berhantu pun, hantu dia nama algorithm yang pandai menarik perhatian kau. Alhamdulillah aku sudah sedikit sedar dan dah uninstall satu apps tapi masalahnya sekarang remote Astro aku rosak dan the best way untuk ganti adalah dengan beli online. Huhuhu.

Cita-Cita Yang Sudah Mati Dan Masih Bernyawa

Blog Harian

Sebagai manusia kita kena ada cita-cita untuk bagi motivation dan meningkatkan kesungguhan. Cita-cita ni ada dalam banyak bentuk macam cita-cita nak beli barang, cita-cita nak naik pangkat, cita-cita nak pergi melancong dan macam-macam lagilah. Biasanya cita-cita ni kau ada sebab dia macam within reach lah. Aku takkanlah bercita-cita nak ada Ferrari ke macam tu sebab memang takkan dapat pun. Out of reach.

Ada banyak cita-cita aku yang aku dah matikan dan salah satunya adalah cita-cita nak beli superbike. Aku dah tak rasa benda tu boleh naikkan semangat aku sekarang. Dan kalau tak dapat pun takkan jadi apa-apa pada aku.

Tapi aku ada ada satu cita-cita yang nampak macam out of reach tapi bila fikir balik kalau ada company besar nak sponsor ke apa cita-cita aku ni boleh je jadi. Aku ada impian nak bukak satu center untuk anak-anak berkumpul belajar benda fun dan lari sedikit daripada matapelajaran dekat sekolah. Idea dia, beli satu shop lot dan buat 3-4 studio atau classroom. Belajar benda-benda creative, belajar gaming dengan betul macam tu. Aku nak buat semua ni for free. Yes, kalau korang kenal aku, aku bukanlah jenis yang berkira. Tapi untuk merealisasikan benda ni aku kena ada banyak funder lah walaupun asalnya cita-cita ni aku nak aku sendiri yang mampu buat. Nampak jenis out of reach tapi manalah tau kan?

Kenapa nak buat benda ni? Aku nak anak-anak have fun tapi masih mendapat ilmu at the same time. Kenapa nak buat free? First, duit takkan boleh bagi aku kebahagiaan di dalam kubur. Aku jenis introvert, tak reti small tak dan aku tak ramai kawan sebenarnya, dekat social media je macam kecoh. Aku harap kalau aku dapat connect dengan ramai orang untuk projek ni harapnya ramailah kawan nanti dan harapnya kalau aku mati ramai lah yang sedekahkan Al Fatihah.

Petai Sepapan Seringgit? Brilliant!

Blog Harian

Lately ni aku banyak nampak orang jual petai sepapan seringgit dekat tepi jalan berbanding zaman dulu jual beberapa papan dengan satu harga. Sebenarnya nampak je murah seringgit tu tapi harga dia lebih kurang or lebih mahal je dari style dulu tapi benda tu sangat bagus sebab orang bukan makan banyak petai dalam satu masa dan petai bukan tahan lama pun. So kau beli sepapan kau makan sekali settle.

Petai yang sudah dikopek dan diletakkan dalam plastik.

Dan apa yang aku rasa lagi brilliant ialah diaorang jual jugak petai yang sudah dikopek dan letak dalam plastik. Petai untuk tahan lama memang kena buat macam ni, so aku prefer beli yang macam ni sebab dalam rumah ni aku seorang je makan petai. Dan boleh tahan sebulan or lebih. Aku sangat impressed lah diaorang dapat idea buat macam ni. Kalau dekat proper supermarket lagi mahal.

Sambal tempoyak petai aku.

Lepas tu makan lah dengan sambal tempoyak. Ini memang kepakaran aku, apa bendalah makan benda busuk-busuk ni. Tapi boleh makan on weekends je lah nanti busuk toilet office. Hahaha.

Jangan Generalize Semua Melayu Malas!

Blog Harian

Aku takde issue sangat dengan Tun Mahathir ni tapi bila dia ulang-ulang Melayu malas mestilah aku triggered sebab cara dia cakap macam generalize semua padahal ramai Melayu yang aku kenal semua rajin-rajin belaka. Aku faham dia tujukan pada sesetengah, tapi bila kau repeat benda yang sama memang tak bagus langsung.

Melayu pertama yang kerja keras aku kenal ialah Arwah Bapak aku, selain mengusahakan sawit dia pergi tangkap ikan untuk jual, jual buah-buahan dari kebun dia, cempedak, durian, pisang, cili, ayam kampung untuk tampung keluarga yang susah. Sebab apa? Sebab dengan education setakat darjah 5 due to kemiskinan and environment yang ada pada masa itu, itu yang the best dia boleh buat dan bekerja keras untuk family.

Kau pernah kerja dekat kilang sawit untuk ambik abu sawit yang dibakar untuk diaorang jadikan baja sambil jeopardize kau punya kesihatan semata-mata nak makan mee goreng sedap dekat kedai dan beli baju elok? Aku pernah, masa cuti sekolah. Kau pernah keliling kawasan perumahan jual buah, jual kerepek dekat sekolah? Aku pernah. Anak Tun M tak perlu lalui semua tu. Kau nak kitaorang buat apa lagi dalam environment yang macam tu? Nak aku jadi konduktor bas ke on weekends pulak ke? Walaupun itu cerita zaman dulu benda tu masih ada zaman sekarang, kau ingat bebudak FELDA pergi memancing untuk makan semata ke? Diaorang pergi memancing untuk jual.

Zaman sekarang pulak, berapa ramai yang buat kerja dua tiga untuk menampung family, siang malam. Jadi Grab driver, jual ubat, jual tanjak, jual supplement, jual tudung online, jual segala benda yang boleh jual. Sebab apa nak kena jual dan kerja keras? Sebab kos semua dah jadi double triple compared to income yang kau dapat walaupun kau buat lima kerja pada satu masa. Aku pernah buat video kahwin part time, orang mintak murah selagi boleh dan kita pun spendlah 3 hari 3 malam ambik video dia. Lepaslah nak buat bayar bil dekat rumah. Aku pernah rasa dulu dan aku tau ramai yang lalui benda tu sekarang. Takde opportunity bukan taknak grab the opportunity. Opportunity tu kalau ada pun tak banyak sebab kau kena compete dengan ramai orang. Bab ini taknak tengok ke?

Ada jugak yang gaji tak setimpal macam apa kerja yang kau buat. Aku background multimedia aku tau lah. Kerja tajuk multimedia apa-apa, kalau video tu kena tau shooting, edit, bagi effect lepas tu kena buat poster, graphic design semua sekali harung, gaji bagi RM2500, kerja sampai tengah malam sampai nak buat kerja part time pun tak sempat sebab dah burn out. Benda ni jadi pada tahun 2019 dan kenapa bab ini kau taknak tengok? Kenapa bab kos meningkat menggila kau taknak tengok and end up cakap Melayu malas. Sebab senang kan reason tu? Kau nak Melayu rajin macamana lagi?

Alhamdulillah, income aku cukup for now dan in order to improve hidup aku dan harapnya ada a better future, aku further study. Dan ramai jugak ikut jalan ni, wife aku, kawan aku. Rajin tak kitaorang? Pada orang lain maybe rajin, tapi maybe sebab aku Melayu, Tun M akan masih rasa aku malas sebab aku tidur pukul 1 pagi untuk belajar dan buat assignment dan bukan tidur pukul 3 pagi dan extend dua jam lagi tu untuk berjaga jual diri aku pulak kut sebab kan kena kena sambar semua peluang yang ada kan? Jadi rajinkan?

Dalam hidup ni kadang-kadang kau dan satu keturunan kau dapat semua benda yang kau nak dengan mudah. Privileged. Kau tak nampak orang lain macamana dan kau senang nak concludekan benda. Aku harap korang semua tak macam tu.

Kerja Baru dan Keberbaloian Gaji

Blog Harian

Bila kau dah ada experience biasanya kau tak perlu cari kerja, headhunter yang akan call kau tanya berminat tak dengan kerja dari company yang diaorang jaga. Of course kerja baru datang dengan extra gaji, katakan extra 20%. Soalannya di sini berbaloi tak extra 20% tu dengan life kau yang baru?

Semua itu depends pada apa yang kau akan korbankan? Distance, time, workload and working environment antara contohnya. Bila aku pindah kerja company sekarang, distance ke office and masa aku masih sama dengan company lama. So berbaloi. In fact aku apply kerja ni bukan ada head hunter panggil. Cuma bila ada orang offer (interviewlah bukan tentu dapat pun) di Damansara atau Petaling Jaya extra 20% tu tadi or extra 40% pun belum tentu berbaloi untuk aku yang tinggal di sebelah Nilai ni.

Kalau aku hidup sebatang kara, maybe, tapi aku ada anak kecik yang aku nak spend time with. Aku sanggup beli equipments, subscribe internet and buat satu bilik jadi office dekat rumah untuk benda ni sebab aku nak ada dekat anak-anak aku walaupun aku busy siapkan kerja. Of course itu kerja individu lah, kalau kerja team aku kena stay lah dekat office kalau ada benda urgent which I don’t mind sebab bukan setiap hari pun, and buat kerja dekat rumah pun bukan hari-hari. Prinsip aku deliver on time je lah tak kisahlah macamana and di mana kau buat bila masuk bab ini.

Balik pada persoalan berbaloi tadi, walaupun kadang-kadang jealous tengok orang lain tapi Alhamdulillah aku rasa masih berbaloi sebab aku dapat extra time dengan anak-anak dan company aku ni steadily bagi increment every year dan bagus pun companynya. Bab bagus tak bagus ni pun satu risk yang kau nak gamble bila nak pergi tempat lain.

So sebagai orang dewasa banyak benda kau nak kena consider bila bab berbaloi atau tak ni. As for aku kalau dapat extra dan companynya dekat Nilai baru lah aku boleh cakap yes kut, tapi kalau dekat Jalan Tun Razak area HKL tu taknak aku. Tapi ada jugak orang kerja jauh, gaji kecik tapi dia happy atas faktor lain macam environment and work satisfaction, tapi itu another story for another day lah.

Evolusi Rumahtangga Dan Teknologi

Blog Harian

Zaman sekarang kebanyakkan pasangan sama-sama sibuk bekerja membawa income ke dalam rumah, and at the same time masih nak mengekalkan kehidupan yang macam traditional couplelah. Makan malam sama-sama, memasak, kemas rumah sendiri untuk yang takde maid and so on, dalam keadaan hidup yang sangat sibuk.

Selari dengan teknologi, aku suka sebab perkara ni masih relevan lagi. Food delivery service, pressure cooker, steam iron, chopper, robot vacuum dan macam-macam lagilah banyak membantu pasangan dalam menguruskan rumah dan manusia-manusia dalam rumah untuk membuat kerja dengan cepat dan pantas. Dan macam aku sendiri, aku boleh je memasak dan iron baju sendiri dengan bantuan teknologi dan juga dapat recipe secara online untuk make surekan kehidupan rumah aku masih normal tanpa sebarang pergaduhan yang tak diingini. Hahaha. You get the point. Anak-anak aku jugak tak lapar masa wife aku pergi kelas on weekends sebab makanan is just a few clicks away.

Yang paling aku kagum tengok periuk Le Creuset wife aku, kau masak, kau terus je hidang atas meja tanpa rasa bersalah dan rasa awkward. Less pinggan or periuk nak basuh. Jimat masa and tenaga. Punyalah berevolusinya segala benda dekat dunia ni sekarang and of course kau dah penat bekerja kau deserve untuk beli segala equipments untuk make surekan daily life kau lancar dan to the extend sebagai reward pada diri sendiri.

Doakan aku mampu beli robot vacuum tu nanti or mampu hire part time maid yang mana service tu dah available dekat mana-mana pun zaman sekarang ni.

Anak First UPSR. Kenapa Aku Pulak Yang Stress?

Blog Harian

Sebelum aku cerita, ini adalah pesan aku untuk anak.

Good Luck Umar Zakwan. Semua orang ada battle dia sendiri. Perjalanan masih panjang and with a little bit of luck and kesungguhan InsyaAllah boleh dapat apa yang dimahukan. Kita tak perlu compete dengan orang, kita hanya perlu compete dengan diri sendiri. It is you vs you. Last sekali, usahalah UPSR ni untuk diri sendiri dan bukan sebab nak puaskan hati Mama dengan Ayah. We did everything out of our responsibility as parents. You owe us nothing. All the best.

Aku asalnya ok je anak aku nak ambik UPSR ni, as long as above average kira oklah, tak perlulah nak sampai 6A ke apa. Tapi aku jadi stress nak anak aku pun dapat 6A sebab:

  1. Environment: Aku rasa macam semua masyarakat nak anak dapat 6A sampai aku rasa aku ni bukan Ayah yang normal sebab tak target tinggi.
  2. Comparison: Benda ni paling shit sekali sebab aku rasa semua orang akan comparekan budak-budak ni. Benda ni dari dulu lagi dan aku rasa perangai suka compare ni takkan habis.
  3. Competition: Bila ada mak yang cerita anak dia tahun lepas dapat 6A dan masuk SBP walaupun takde orang tanya dalam Whatsapp group aku rasa panas. Nak je aku paksa anak aku dapat 6A lepas tu Whatsapp dia personally. Kau ni what the fuck ha? Semua exam nak cerita anak dapat berapa dalam group sampai anak yang dah entah ke mana pun nak cerita dalam group yang ini.
  4. Expectation: Kita hidup ni keluarga besar, semua orang expect anak kita cemerlang. Tak salah lah pun, cuma bila aku yang jenis nak suruh anak aku master banyak benda and bukan limited to belajar sahaja, rasa benda ni macam stressful. Mak aku takkan faham kut bab ni. Ayat yang dia guna pada aku masa aku kecik dulu masih dia gunakan pada cucu dia.

Cukuplah kut, tapi yang bestnya masa ni kau akan rasa all the support from semua. Semua doakan yang terbaik. Rasa blessed sangat. Or maybe aku stress sebab ini anak first dan since keputusan exam ni yang biasa dijadikan kayu pengukur aku takut benda ni akan kacau dia. Tapi sebenarnya peak terlalu awal pun tak tentu bagus jugak, dan kalau tak power masa awal pun boleh jadikan sebagai stepping stone orang putih cakap untuk jadi power later. Takdelah end of the world pun cuma nanti aku takut mak yang sorang tu sibuk flex pasal anak dia dekat Whatsapp group lagi. Hahahaha. Aku pun tak sure apa dia nak provekan. Stress aku.

Ok bye, doakan anak aku mudah menjawab dan semoga esok takde orang tanya, “Eh Piz, kau ke yang ambik UPSR ke anak kau?” Syaitan betul.