Hindari Dewa

Blog Harian

Aku pernah experience benda bila ada dalam satu subject tu ada seorang je yang expert. So bila dia dah sorang-sorang jadi expert, dia dah jadi dewa. Dan orang lain kena ikut segala kehendak dia. Kita yang kena ikut cara dia semua. Bila dia kena paksa ikut cara kita atas sebab-sebab tertentu, dia buat perangai, kerek-kereklah, apalah. So orang yang kena handle nak bagi benda berjalan ni susahlah hidup. Worst part is? Dia buat kerja yang dia sangat expert macam dewa tu separuh hati.

Aku paling pantang bila orang buat kerja tak ikhlas separuh hati. Tengok pun menyampah. Kalau kau tak ikhlas dan macam terpaksa nak buat kerja dalam projek aku, kau memang boleh terus pergi mampos. Aku buat seorang or aku buat dengan orang-orang yang ikhlas dan bersungguh nak buat je. Cuma sekarang ni dia tu Dewa. Masih diperlukan. Hahahaha.

Aku harap company aku sekarang ni takdelah dewa macam ni, payah nanti. Aku boleh imaginelah bila manusia ni dah power dia berlagak dan demand. Dah tak boleh nak diajar lagi sebab dah jadi dewa tu tadi. Aku harap aku pun tak jadi macam tu andai kata satu hari nanti aku bagus on something dan tak hampeh macam sekarang ni. Hahaha.

Cakap pasal projek tadi, sekarang projek aku dah nak siap dan orang-orang yang aku work with aku rasa macam nak peluk sorang-sorang. Takpe, tak related, itu post lain nanti. Bye.

I Don't Do Small Talk

Blog Harian

I don’t do small talk and aku rasa itu satu masalah. Masalahnya sebab benda ni aku tak boleh nak ada ramai kawan. Kawan yang masih kekal adalah kawan yang aku boleh duduk bersembang pasal alam semesta atau benda-benda berat. Untuk bersembang benda berat kau tak boleh lepak setiap minggu so kitaorang jumpa dalam setahun sekali je dan bersembanglah berjam.

Lagi satu aku takde orang nak dengar cerita yang aku nak share, most of the time orang tak berminat dan akan potong aku cakap dan end up aku pulak yang kena dengar cerita diaorang. Sebab aku ni a good listener, aku ok je lah, dah biasa. So aku gunakanlah blog atau FB Post atau Instagram sebab orang kena baca lah. Aku kesian orang yang follow aku sebab kena baca benda merepek. Aku harap yang benci aku tulis tu unfollowlah aku dari suffer seumur hidup. Aku tak offended pun.

Tapi lately ni aku ada Live Forum dengan lecturers aku dan Ya Allah bestnya sebab kitaorang speak the same language. Cerita benda yang sama. So aku happy sangat. Tapi as usual benda beratlah. Walaupun dia provoke aku dengan soalan-soalan yang mencabar tapi aku suka. Sampai aku look forwardlah nak berlive forum. Dan mungkin small talk bukanlah satu masalah, maybe kalau topik yang betul aku akan enjoy the conversation. Entahlah.

Tapi itulah benda yang aku minat tak ramai yang minat, macam Learning Technology, Stormzy, Paul Chowdry semua tu siapa je yang minat dalam circle aku. Dan aku akan end up kesunyian. By the way, dalam bulan ni aku banyak sembang dengan orang IT dan somehow aku enjoy jugak sebab maybe benda yang kitaorang sembang tu benda yang aku minat. So aku rasa happy, diaorang memang benci aku tak tau, tapi sampai aku rasa nak keluar lunch dengan diaorang lah. Hahahahaha.

“Negative Feedback” Adalah Penting

Blog Harian

Aku dalam final phase nak launch a new system. Of courselah bila dah final ni nampak yang cantik je dan of courselah sebelum nak jadi cantik ni benda tu banyak tak eloknya. Aku pun expect macam tu.

Bila kau dah struggle almost a year, kau memang nak tengok yang baik-baik je dan as expected 99% aku terima positive feedback. The other 1% on the other hand adalah “negative” feedback pasal benda yang aku missed and benda yang diaorang mentioned tu kira good to have. Dan from the negative feedback tu aku boleh tweak sikit jadikan system from good to better. And aku tau jugak ramai yang test dan bagi positive feedback tu sebenarnya nak bagi aku happy je hahahaha.

Anyway, aku nak relatekan pada kehidupanlah, bila orang tegur, terima and analyze lah. Tak semestinya kita sentiasa betul. Memang kadang kita rasa kita dah bagus tapi again, manalah tahu kalau kita ubah sikit jadi better. Perghh rajin pulak aku menulis malam ni, maybe sebab esok malam aku ada class.

Disclaimer: Aku ni tak best pun. Merepek je pandai. Hahahaha.

Tadi Boss aku macam baca je blog aku. Malulah pulak. Takpe aku takde benda nak hide pun.

Saya Dan Kenangan Menjadi “Pencacai”

Blog Harian

Perkataan pencacai ni quite famous jugak dari dulu. Aku rasa ok je kalau orang tu sendiri cakap yang dia sendiri pencacai macam “Aku jadi macai je bro dekat sana.” Cuma aku akan triggered kalau orang mengata orang lain macam “Alah, budak tu bukan siapa pun, dia macai je pun dekat situ. Or “Takpe, ada macai boleh pergi belikan.” Aku rasa macam menghina lah pulak.

Aku pernah jadi proper macai sekali, kalau Arwah Banos ada sure dia ingat. Aku sedar bila aku dah kerja company lain, ada kawan from company lama cakap, “Ha dah ada orang baru. Biasalah ambik jadi macai xxxx lah”. Bila fikir balik memang teruk aku kena jadi hamba yang takde kena mengena pun dengan kerja aku yang sebenar. Sampai renew lesen kedai wife dia pun aku buat. Whateverlah. Kenangan.

Masa sekolah pulak, duduk asrama, yang mana pertama kali aku dengar perkataan pencacai, kenangan dia lain pulak. Aku biasa ambik upah buang sampah warden and in return aku akan dapat nasi lemak, keropok lekor and air sirap. Mewah tu. Tapi balasannya masa aku buang sampah warden aku tu budak-budak dari dalam bilik jerit “Woi, tengok, pencacai tu, pencacai angkat tahi.” Gurau kasar. Or maybe diaorang serious menghina, aku tak peduli sebab rezeki halal.

Sekian.

Desperation Leads You to Disadvantage

Blog Harian

Benda yang aku paling benci ialah bila aku desperate perlukan something. Bila kita desperate memang dia akan leads you to disadvantage. Katakan kalau kau takde duit, kau buat kerja part-time, kau tak boleh nak demand tinggi-tinggi sebab kau desperate.

Katakan kau perlu beli benda, nak cepat, semua orang push, sebab kau desperate kau kena cari apa yang depan mata and end up dengan apa yang tinggal je lah. Banyak lagilah contoh aku boleh bagi, kau fahamlah apa yang aku cuba sampaikan.

Bila desperate kau tak boleh nak dapat benda yang betul-betul best sebab kau grab je apa yang ada and pada masa tu benda tu lah yang kau nampak paling best.

Aku rasa the best adalah elakkan diri kau dalam keadaan desperate and hopefully support system pun banyak membantulah. Kalau dah desperate, support system pun pressure kau, payahlah.

Aku harap desperation tak lead kau to depression.

Effort Itu Penting

Blog Harian

Dekat rumah aku sekarang aku dengan wife yang study bersungguh-sungguh dan anak-anak relax je. Aku cakap dekat anak aku, effort sangat penting dalam apa-apa pun. Kalau relax je macamana nak score exam? Kita tak gifted, baca sekali dah terus faham segala. So usaha kena lebih.

Buat aku terfikir, background aku multimedia dan aku sekarang kerja dalam bidang learning and development. Aku boleh je cakap I did not sign up for this dan buat je kerja related to multimedia and technology tapi sampai bila-bilalah aku akan ditinggalkan dan tak faham apa benda.

Maybe aku lacking dari segi pengetahuan tapi aku bagi effort 100% dan dalam masa yang sama gain all the knowledge and experience and hopefully dalam setahun dua lagi aku dah faham semua dan jadi master dalam bidang ini dan the best partnya aku akan mix dan intergratekan kan benda yang aku dah memang tau.

Buat aku teringat, 20 tahun dulu aku gagal dalam something, tapi aku bangun dan start balik slow-slow. Kalau aku takde effort nak betulkan keadaaan maybe entah apa-apa entah jadi pada aku sekarang. Hidup aku belum lagi lah best sangat, sebab aku start pun lambat dan progress aku pun slow gila, tapi at least dengan effort yang aku bagi dari dulu, hidup aku getting better lah. And the best part is aku tau aku buat benda yang betul, belajar, try to improve, learn from mistake and so on.

Aku tak pasti kejayaan tu rupa dia macamana, tapi kalau aku tak sempat tengok pun kejayaan tu, aku tau aku dah cuba yang terbaik. Kalau aku tak nampak pun kejayaan tu nanti, aku anggap je lah bukan rezeki aku dan aku bersyukur dengan apa yang Allah dah bagi pada aku based on effort aku selama ni.

Belajarlah Bahasa Inggeris Sampai Berjaya Kalau Taknak Jadi Macam Saya

Blog Harian

Strong command of spoken and written English.

Aku berani cakaplah, technically aku bagus dalam kerja aku, aku memang power pun. Aku tau banyak benda, tapi bila aku nak move up to a higher position aku perlu kan communication skills yang bagus dan bila aku dapat email pasal kerja kosong dan nampak ayat macam atas tu aku terus turn off, walaupun 99% requirements lain aku meet je.

Benda ni jadi lebih teruk sebab aku selalu kena hina pasal English ni dan somehow aku memang terus demotivated dan tak berani. Syaitan. Dan paling teruk semua orang remind aku yang English aku tak bagus. So sampai aku takde confident. Aku nak masuk kelas or belajar pun takde masa, and worst semua tu perlu belanja yang banyak dan aku dah lama habis sekolah.

Benda yang paling aku bengang bila orang akan take seriously orang yang English dia meletop padahal bab kerja biasa-biasa je dan orang akan pandang yang tak reti bercakap ni macam orang bodoh. Arghhhh. Tapi itulah dunia, itulah realiti.

Pengajarannya di sini:
1) Belajarlah English betul-betul sebab benda tu penting especially bila kau nak apply kerja jadi manager ke apa dan dapat gaji banyak – ini sangat penting, sebab duit banyak kau boleh buat banyak benda dan duit memang boleh buy happiness.
2) Jangan hina orang sebab boleh buat orang “mati” inside.

Sekian Terima Kasih,.

Media Yang Tidak Bertanggungjawab

Blog Harian

Malaysia ni ada banyak isu yang remeh dan perangai kebanyakan media samaada official atau tak official (mostly FB Pages) prefer untuk highlightkan benda yang tak penting dan memberi tumpuan kepada benda yang tak patut serta penuh kontroversi dan akhirnya jadikan benda yang pada asalnya remeh jadi isu lebih besar dan akhirnya menjadi masalah besar dalam negara ni.

Kisah Dr. Maszlee dan kasut hitam contoh pertama yang aku nak cakapkan. Dia ada banyak benda lain yang dia buat tapi as usual benda yang boleh jadi kontroversi itulah yang diaorang nak highlightkan. Benda-benda macam ni menjadi masalah bila dia berkait dengan politik yang mana orang atas nafsu politik akan join in bash benda-benda remeh macam ni. Aku kesian tengok kawan-kawan jugak sebenarnya, yang blinded by parti politik yang disokong sampai tak nampak kebaikan wakil parti yang diaorang tak sokong dan keburukan wakil parti yang diaorang sokong. Sokong membabi buta. Bodoh!

Belum masuk lagi cybertroopers yang takde ethic langsung. Aku tak tau lah apa rasa diaorang menyuap nasi dengan rezeki yang macam tu. Well semua orang ada bil nak bayar, dan maybe dapat duit cara senang dan tak payah membanting tulang itu mudah. So up to you lah. As long as takde tulis benda tu haram maybe orang rasa ok. Aku nak ulas halal haram dan etika dan tak beretika ni macamlah dioarang boleh nak hadam. Sebab dah blinded by money pulak.

Kalau pasal isu Jawi lagilah aku rasa isu simple je. Benda ni tak boleh jadi isu kalau orang buat tak peduli dengan orang yang bantah tu. Tapi media zaman sekarang memang suka buat stupid people famous. Kontroversi? Yes itu yang kami mahukan, boleh banyak dapat hit and likes, kita ulas. Biar terbakar satu Malaysia ni panas pasal isu-isu remeh. Biar semua orang bergaduh. Korang memang asking for it kan nak tengok orang berbunuh pasal isu bodoh dekat Malaysia ni kan? Banyak lagi benda yang tak patut nak highlight pun korang nak hightlightkan? Memang syokkan bergaduh dekat social media sebab takde siapa nampak muka kau kan? Memang syokkan ramai visit page dan website kau kan?

Aku rasa Malaysia ni dah takde harapan. Sorrylah, aku tak nampak orang yang sincere nak majukan education ke, ekonomi ke apa ke. Semua ada niat lain. Yang maybe ada niat baik, kena buang pulak. Gaduh-gaduh dan bergaduh. Semoga Allah selamatkan anak-anak kita.

Selamat Tinggal 2019 dan Harapan 2020

Blog Harian

Kalau cakap pasal dekad yang lepas, 2019 adalah tahun yang paling mengecewakan aku dan 2014 pulak adalah the best year of the decade. Aku dah buat yang terbaik tapi kadang-kadang benda bukan bergantung dengan usaha kau sorang je. Banyak faktor dan pihak yang kau kena bergantung, banyak rules yang kau kena ikut dan end up usaha terbaik kau tu macam tak berguna pun. Tapi. Aku belajar banyak benda dan benda yang aku belajar tu sangat mahal, tak boleh dibeli in fact. Sebab aku belajar through experience dan tak semua orang akan dapat experience tu.

2019 yang aku ingat lagi adalah tahun:
1) Anak sulung ambik UPSR, tak dapat straight A sebab dia suka main game dan aku pun takde tumpu sangat pada pelajaran dia sebab aku pun busy entah apa-apa.
2) CGPA aku dah turun 3.95 sebab satu subject aku lagi 0.75 markah je nak dapat 4 flat. (less than 1 markah tu, geram je aku sampai sekarang)
3) Project aku dekat office tak siap walaupun dah usaha setengah mati dan berdoa siang malam, mintak kawan-kawan dan family pergi Mekah tolong doakan jugak.
4) Aku dapat kuruskan sikit badan, tapi dah gemuk balik, kena restart. Oh aku berjaya main jump rope dengan beberapa tricks.
5) Aku kenal ramai orang in the process.

Harapan aku untuk 2020:
1) Since anak-anak dah membesar, perbelanjaan pun semakin banyak dan diri aku sendiri pun nak kena belanja banyak dengan belajarlah apa lah, jadi aku kena lah menambah incomelah nampaknya, option dia samaada buat part-time atau cari kerja lain with better salarylah kut. Tapi company aku sekarang bagus je, increment ada, bonus pun ada so hopefully boleh coverlah nanti.
2) Aku nak duduk dengan anak-anak aku belajar sama-sama diaorang. Taknak terbiar macam tahun lepas.
3) Bersenam regularly dan harap dapat kesihatan yang baik. 2019 kesihatan quite ok, in fact dah 2 tahun tak ambik MC tapi adalah jugak sekali sekala tak sihat.
4) Cakap pasal kerja, aku yakin aku dah ready untuk up satu levellah kut, plus umur pun dah nak dekat 40. Aku memang yakin. Kalau 100% bidang aku, up 2 level pun aku yakin. Ini jugak target by umur 40.
5) Aku boleh habiskan Master aku by end of September tapi aku tak boleh nak grad/konvo sebab September tu lah tarikh graduation daynya jugak, so aku target habiskan end of December dan grad tahun 2021. At least cita-cita aku nak habiskan Master sebelum umur 40 berjayalah jugak.

Apa-apa pun kita semua merancang, macam apa yang aku rancang tahun 2019 dulu, macam nak ambik tiga certification, satu je yang aku dapat dan macam-macam lagi tak semuanya dapat. Tapi aku akan usahalah. Harap tahun ni Allah mudahkan lah urusan aku, dah cukup struggle kut tahun 2019. Tapi walaupun aku banyak kecewa last year, aku belajar banyak benda. Harapnya tahun ini dan onwards aku dapatlah rewards from semua benda yang aku belajar tu.

Kenapa Menulis Review Itu Penting? Dan Pleaselah Jangan Sell Out.

Blog Harian

Dalam zaman yang mana expectation semua orang sangat tinggi terhadap produk atau service yang disediakan, adalah lebih mudah kalau previous customer meninggalkan review bagi setiap produk dan servis tu. Review ni jadi lebih penting sebab most of the time orang beli barang secara online, makanan pun beli online.

Gambar atas ni contohlah. Imagine aku beli nasi minyak ni guna Food Panda dan aku pun akan sama kecewa. Tapi bila aku dah baca review macam ni, aku tak payahlah beli. Dah tau. Dan bila aku beli something dan memang berbaloi dan bagus, aku akan tinggalkan review yang baik sebab aku appreciate dan nak semua orang pun beli sebab nak bagi business orang tu lagi maju.

Keyword dia simple je, bila kau bagus InsyaAllah kau dapat balasan bagus dan begitu jugak sebaliknya. Semua website ada platform untuk tinggalkan review. As for physical kedai, ramai orang dah buat blog or vlog untuk bagi review.

Cuma masalahnya paid review ni biasanya bias dan diaorang buat review tu atas dasar kedai bagi duit buat review dan diaorang nak monetize content diaorang walaupun sebenarnya service, produk or makanan tu takdelah bagus mana pun. Yang paling naya aku kena travel 40KM one way lepas tengok video review tapi bila makan tak sedap langsung.

Benda macam ni ethically wrong. Reviewlah dengan jujur, janganlah kaya dengan buat paid review tapi sebenarnya menipu. Aniaya orang namanya tu. Tapi most blogger or vlogger dah sell out sebab itu je cara mudah nak buat duit plus dapat produk free. Siapa taknak betul tak?